Thursday, July 29, 2010

FENOMENA IMAM MUDA


BERITA @ FN

Imam Muda Bukan Imam Hebat

MUHAMMAD Asyraf Mohd. Ridzuan, 26, dan Hizbur Rahman Omar Zuhdi, 27, dua jejaka muda ini tampak tenang dan cukup berkeyakinan. Kredibiliti mereka terserlah, walau masih terlihat ada sedikit getar di dada menghitung detik kemuncak pertandingan realiti televisyen berunsur keagamaan terbitan Astro Oasis, Imam Muda.

Malam ini, pukul 9 malam, bermulalah pelayaran terakhir mereka. Salah seorang akan dinobatkan sebagai juara sulung program keagamaan yang telah menarik minat dunia ini. Imam Muda akan menjadi platform buat mereka mencapai visi menjadi imam. Lebih bertuah lagi akan mendapat biasiswa untuk melanjutkan pelajaran di Universiti Antarabangsa Al-Madinah, serta sebuah kereta.

Namun akui dua jejaka yang sudah berumah tangga ini, bukan habuan yang mereka kejar. Pertama kali menyertai program seumpamanya ini di kaca televisyen dan terus menjadi fenomena, keinginan asal mereka bukan itu. Masing-masing punya misi sendiri untuk dicapai.

Dalam pertemuan santai kami beberapa hari menjelang malam final, Hiz yang kelihatan sedikit serius berbanding Asyraf yang nampak lebih bersahaja menjelaskan tujuan mereka serta transisi yang telah berlaku sejak tiga bulan menimba ilmu di dalam program tersebut.

"Masa awal sertai pertandingan ini, memang ada rasa aura pertandingan dan tentang kalah atau menang. Tapi lama-kelamaan terutama apabila sudah tinggal berdua, saya sudah tidak rasakan perasaan itu. Sebaliknya saya melihat kedudukan sekarang adalah jalan terbaik buat saya sampaikan sesuatu kepada masyarakat kelak. Ia bukan lagi bersifat untuk kepentingan peribadi," kata Asyraf tanpa teragak-agak.

Hiz yang mengangguk bersetuju dengan pendapat Asyraf kemudian menambah, untuk dirinya sendiri, dia tidak mempunyai sasaran untuk menang. Sebaliknya, sejak awal tertarik menyertai program ini dulu adalah mahu menebus mimpinya untuk menjadi imam. Dia melihat Imam Muda mampu menjadi platform terbaik untuk merealisasikan mimpi tersebut.

Katanya: "Gambaran awal saya tentang program ini adalah ia platform terbaik buat saya mencapai misi menjadi imam. Kalau tidak dapat duduk di masjid besar, duduk di surau pun jadilah.


PROGRAM Imam Muda menjadi platform buat Hizbur dan Asyraf menimba ilmu sekali gus menyalurkan dakwah.

"Namun rupanya, apabila program mula berjalan, gambaran saya itu jauh tersasar. Pengalaman dan ilmu yang saya kutip di sini lebih daripada gambaran saya. Ia cukup besar dan luas. Saya bersyukur kerana mampu bertahan untuk terus mencari ilmu daripada semua yang terbabit dalam program ini."

Enggan memikirkan soal ganjaran, Asyraf dan Hiz sepakat agar pembelajaran serta paparan yang diberi setiap minggu mampu menjadi teladan serta ilmu yang boleh dikongsi bersama.

Untuk tugasan terakhir malam ini, mereka sudah memperkemaskan diri sebaik mungkin. Selain sudah melalui pengalaman mengendalikan ceramah dan aktiviti kemasyarakatan di kampung masing-masing, kedua-dua peserta ini tidak sabar untuk menjalani tugasan pentas yang merangkumi aspek komunikasi serta bacaan al-Quran.

Bukan malaikat

Masing-masing datang dari latar belakang berbeza. Asyraf dan Hiz tersenyum lebar saat ditanya tentang paksi agama yang menyelusup dalam relung hati mereka. Sejak bila ia terjadi.

Hiz dalam keadaan sedikit malu berkongsi cerita. "Saya membesar seperti kanak-kanak lain. Mendapat pendidikan awal di sekolah rendah sebelum keluarga menghantar saya ke sebuah sekolah pondok kerana saya agak nakal.

"Beberapa bulan duduk di sekolah pondok, nakal saya masih belum reda. Namun akhirnya ia berubah perlahan-lahan dan apabila saya mula rajin mengaji al-Quran, sejak itu saya tahu paksi saya betul," kata penuntut Sarjana Muda Syariah daripada Universiti Al-Azhar, Mesir ini sambil tersenyum.

Sementara bagi Asyraf yang mengaku dirinya agak nakal dan kuat merapu, menerima pendidikan asas daripada keluarga dan itu menjadi pegangan hidupnya.

Penuntut Ijazah Sarjana Muda Usuluddin & Fiqh dari Universiti Malaya itu berkata: "Saya akui saya bukan orang yang baik sangat. Saya kuat merapu sehingga saya dewasa. Namun paksi itu berubah beberapa bulan sebelum berkahwin pada Februari lalu dan ia semakin dalam selepas saya berkahwin."

Malah mereka mengingatkan bahawa mereka juga manusia biasa, bukannya malaikat. Mereka juga mempunyai keseimbangan dalam hidup iaitu masih suka dengan hiburan namun dalam masa yang sama masih kukuh pada landasan Islam.

"Saya tahu ramai yang beranggapan bahawa banyak orang agama agak kurang senang dengan hiburan. Dulu sewaktu belajar di sekolah pondok, saya turut mempunyai pemikiran yang sama. Kononnya saya tak patut dengar radio atau menonton televisyen.

"Namun sebenarnya kalau mengikut Islam sendiri, semua itu bukan satu larangan. Kita dibenarkan untuk menikmati hiburan asal tidak terpesong. Dan ya, kami juga begitu," kata Hiz.

Tambah lelaki yang sudah tiga tahun mendirikan rumah tangga ini, persepsi seperti inilah yang mahu dipecahkan olehnya menerusi program ini. Dia mahu masyarakat tahu bahawa walaupun seseorang itu menjadi imam, dia juga manusia biasa yang mempunyai nafsu dan memerlukan sedikit hiburan mengikut lunas Islam.

Perlu popular

Disogok pertanyaan kepentingan sebuah program keagamaan dan ilmuwan agama itu memperoleh publisiti meluas, pantas Asyraf menjawab - perlu. Katanya program yang menyebarkan dakwah Islam seperti ini yang harus dibangga dan dihebahkan ke seluruh dunia. Dan publisiti yang meluas itu tidak salah agar segala kebaikan tersebar dengan cepat.

"Publisiti amat penting dan perlu untuk program seumpama ini. Tentang ilmuwan agama pula, seseorang pendakwah itu perlu terkenal untuk menarik banyak orang mendengar ceramah mereka. Jika kurang dikenali, orang pun tak mahu pergi ke masjid atau lokasi ceramah untuk mendengar ceramah," katanya.

Hiz pula menyimpulkan: "Kami perlukan platform dan publisiti ini untuk menonjolkan segala kebaikan dan sifat yang dibawa Nabi Muhammad SAW Hanya melalui hebahan, ia akan terlaksana. Semoga apa yang cuba diusahakan ini tercapai."

Berbicara tentang keseimbangan antara popular dan fokus terhadap agama, Hiz memberitahu inilah masa terbaik untuk dia menggunakan dua status tersebut mempengaruhi remaja ke arah kebaikan.


HIZBUR (kiri) dan Asyraf tidak begitu memikirkan ganjaran yang akan mereka peroleh, sebaliknya gembira jika dapat membantu masyarakat, terutama golongan remaja.


Mengaku dia juga masih perlu banyak belajar, namun jika platform ini adalah jalan terbaik mempengaruhi masyarakat, dia tidak akan mensia-siakannya.

"Memang terkejut apabila diri mula dikenali dan saya melihat ada tanggungjawab yang besar telah masyarakat letakkan pada kami sebagai ikon yang baik.

"Senang untuk saya katakan, kami juga manusia biasa, bukan malaikat dan akan berusaha untuk memberi pengaruh yang terbaik kepada masyarakat," katanya yang senang menggunakan pendekatan 'memandu' berbanding menghukum.

Pernyataan Hiz ditambah Asyraf: "Sebab itu kita gunakan status Imam Muda. Bukan imam hebat atau sebagainya. Oleh sebab itu, kami semua muda dan masih banyak perlu belajar. Kami belajar bersama-sama, ini yang harus dilihat oleh semua orang. Selagi kami diberi kepercayaan, selagi itu kami akan sama-sama membantu ke arah kebaikan. Insya-Allah.

"Dan kami tidak mahu disamakan dengan superstar hiburan. Atau dikatakan superstar Imam Muda. Sebaliknya lebih molek kalau dikatakan kami sebagai penyambung dakwah superstar sebenar kita yang semakin dilupakan iaitu Nabi Muhammad SAW."

Sumber : KOSMO

.............................

Antara Asyraf & Hizbur


AZNIL Nawawi (kanan) berkongsi pengalaman bersama Ashraf (kiri) dan Hizbur.


PROGRAM realiti pertama di dunia yang mencari imam di kalangan generasi muda, Imam Muda bakal melabuhkan tirainya malam ini.

Dalam senarai panjang yang mencari ruang untuk ditabal sebagai Imam Muda, sudah tertulis rezeki Muhammad Asyraf Mohd. Ridzuan dan Hizbur Rahman Omar Zuhdi untuk berentap memenangi hati rakyat Malaysia dan juga juri setelah hampir tiga bulan mengharungi pelbagai cabaran yang bukan kecil.

Apa yang pastinya, ketika ini tentu ramai yang sudah mula berteka-teki siapa yang bakal dinobatkan sebagai juara sulung Imam Muda dan sekali gus menerima biasiswa menjangkau RM100,000.

Biasiswa itu bagi melanjutkan pelajaran dalam bidang Sarjana Muda atau doktor falsafah di salah sebuah universiti di Madinah.

Siapa pun pemenangnya, kelayakan memang sudah ada pada mereka.

Malah pengetuanya, Datuk Hassan Mahmood pernah memberitahu, 10 peserta yang terpilih menyertai Imam Muda sejak mula bersiaran berkelayakan bergelar imam.

Hanya yang tinggal ialah mengasah lagi pengetahuan serta kemampuan mereka dalam pelbagai aspek agama dan kehidupan.

Program yang bersiaran di Astro Oasis (saluran 106, Astro) pada setiap hari Jumaat pukul 9 malam itu diterbitkan oleh Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan (Jawi).

Jika ditanya tentang persediaan melangkah ke gelanggang akhir itu, baik Ashraf mahupun Hizbur masing-masing mengakui, sudah bersedia dari segi mental dan fizikal.

Hanya 40 peratus markah sahaja lagi yang perlu dicari oleh mereka, diuji dengan pelbagai soalan yang menguji minda daripada juri jemputan pada malam kemuncak itu nanti.

Sebanyak 30 peratus markah diberikan kepada ujian teori dan selebihnya, 30 peratus lagi diberikan kepada ujian praktikal.

Sungguhpun mencari 40 peratus markah sahaja lagi namun, apa yang membimbangkan kedua-dua Imam Muda ialah kali ini ialah berdepan dengan jumlah penonton yang ramai.

Persoalan yang timbul, bersediakah Ashraf dan Hizbur berhadapan dengan masyarakat, menghadapi tugas dan realiti kehidupan sebagai seorang imam?

Apa lagi dalam menangkis suara-suara nakal yang mempersoalkan tentang kriteria serta kelayakan peserta Imam Muda yang diangkat sebagai seorang imam unggul hanya dalam masa beberapa bulan.

Sebagai seorang yang berpengalaman menjadi imam, tentu sahaja itu bukan masalah besar bagi Ashraf.

Tetapi bagi Hizbur yang tiada pengalaman sebagai imam sebelum ini yakin pendedahan yang diperoleh dalam Imam Muda akan menjadi bekalan buatnya.

Dia menegaskan, penyertaannya dalam Imam Muda bukan untuk mengejar populariti seperti yang didakwa sesetengah pihak.

"Apa yang kami peroleh dalam Imam Muda biarpun bukan realiti cabaran sebenar yang dipikul oleh seorang imam namun, ia banyak membantu," kata Hizbur.

Memetik kata-kata Ashraf ketika mula-mula menjejakkan kaki ke gelanggang Imam Muda: "Rasullullah juga merupakan seorang yang popular. Namun, apakah rasul mencari populariti dengan hanya menyebarkan ajaran Islam?

"Tentu tidak. Populariti itu datang dengan sendiri sehingga baginda dikenali hingga kini oleh seluruh masyarakat dunia," katanya.

Mengangkat status imam dan memberi pendedahan kepada kerjaya imam di kalangan masyarakat bagi Ashraf bukan bermakna seseorang itu perlu dianggap sebagai ikon.

Sebaliknya, Ashraf berkata, Nabi Muhammad merupakan individu yang selayaknya dijadikan ikon kepada masyarakat.

"Imam Muda adalah untuk mengangkat status imam serta memberi pendedahan kepada masyarakat tentang kerjaya imam," ujar Hizbur.

Sekilas mengenai ujian praktikal yang dilalui oleh mereka, Hizbur diberi kesempatan pulang ke kampung halamannya di Baling, Kedah selama empat hari tiga malam.

Begitu juga Ashraf yang dibenarkan pulang ke kampungnya di Sungai Gelugor, Pulau Pinang.

Sebetulnya, kepulangan mereka ke kampung halaman memerlukan mereka melaksanakan tugasan.

Pergaulan dengan masyarakat, menghadiri pelbagai majlis keagamaan dan keraian, membaca khutbah serta menjalani pelbagai aktiviti kemasyarakatan dengan masyarakat kampung dinilai sebagai ujian dan pemarkahan praktikal mereka.

Apa pula bentuk cabaran yang bakal dilalui oleh mereka pada gelanggang akhir Imam Muda, pastikan anda tidak ketinggalan menyaksikan rancangan yang bakal bersiaran langsung menerusi saluran Oasis (saluran 106, Astro) malam ini.

Sumber : UTUSAN




Copyright 2010 .::FENOMENASYID Islamic Entertainment::.
[ INTERAKTIF HIBURAN ISLAM ]

0 comments:

Post a Comment

Blogroll


Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More